THR Tak Sesuai Kesepakatan, Karyawan PT SIL Demo

Daerah101 Views
banner 468x60

Seluma,wwwjejakdaerah.com  – Puluhan Karyawan Tenaga borongan /pemanen menuntut  Tunjangan Hari Raya (THR),Senin 3/4/20 di PT Sendabi Indah Lestari. 

THR yang di siapkan untuk di bagikan tidak disetujui oleh karyawan pemanen, karena mereka tidak mau menerima yang berbentuk barang/sembako, menurut mereka ini tidak sesuai dengan kesepakatan di masa manajer Ribut Prahoro.

banner 336x280

Semua karyawan  menuntut THR yang dijanjikan pada tahun lalu sebesar Rp 500.000,00 dengan kesepakatan perusahaan pada tahun 2020 tetapi sayangnya tidak secara tertulis.

“Kesepakatan Rp 500.000,00 tapi tidak     secara tertulis tapi semua pemanen masih ingat” Kata Elhan  slaah satu karyawan yang ikut demo.

Sedangkan pihak PT Sendabi Indah Lestari hanya menyediakan berupa barang/sembako, dengan karyawan  memperkirakan kalau ditotal sebesar Rp 300.000,00, Sementara sebagai karyawan  pemanen  meminta THR dalam bentuk  uang tunai  bukan sembako, merek mengatakan  jika tuntutan tidak di penuhi mereka akan   mogok kerja.

“Kalau tuntutan kami tidak penuhi kami bisa mogok kerja” cetus Elhan.

Sementara dari PT Sendabi Indah Lestari hanya memberikan barang/sembako berupa beras 10 kg ,1 dus mie instan, 2 kg gula, 1kg minyak goreng dan 2 botol sirup Marjan.

“Kami siap memenuhi permintaan   mereka tapi dengan bentuk barang   bukan berupa uang ” tutur Dedi Junaidi manajer perkebunan.

Sementara itu Kepala Dinas Tenaga Kerja  mengatakan kepada awak media jejak Daerah com.

“Kalau tenaga kerja pemborong (pemanen) untuk menuntut THR kita lihat dulu ada apa tidak perjanjian kontrak kerjanya, andai kata mereka tidak mempunyai kontrak kerja mereka tidak berhak menuntut tapi pihak perusahaan harus bisa bijak” tutur Riduan sabrin ST.

Andai kata ada masalah Tunjangan Hari Raya (THR) datang ke Dinas Nakestrans kami buka posko pengaduan tutupnya. (Tyo)

banner 336x280

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *