Debat Terbuka Paslon Adem, terungkap ada 1035 masyarakat Butuh Kepedulian dan PDAM Sakit

Politik55 Views
banner 468x60

Kepahiang,wwwjejakdaerah.com-Debat terbuka kandidat Pasangan Calon (Paslon) Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Kepahiang provinsi Bengkulu tahun 2020 dilaksanakan di Guest House,Kompleks perkantoran SPP Desa Kelobak Rabu( 04/11/2020), berlansung damai dan adem ayem.

Namun dari penjabaran materi oleh Presenter terungkap ada 1035 orang yang membutuhkan pelayanan sosial pada tahun 2019. Dan masyarakat kekurangan suplai air bersih diakui wakil Paslon 2 Nata PDAM sedang Sakit” 

banner 336x280

Debat terbuka ini berlansung dengan lima segmen. Segmen inti yaitu  meningkatkan/ mendorong pertumbuhan bidang ekonomi, pelayanankesejahteraan sosial dan peningkatan pelayanan ini mengupas Visi misi kedua pasang calon berdasarkan realita kekurangan, keterbatasan dan upaya yang harus dilakukan oleh Paslon jika terpilih nanti. 

Kedua Paslon memberikan pandangan dan jawaban yang sangat berbeda. Dan jawaban masing masing Paslon ini pun cukup masuk akal dan logis untuk diterima. Paslon pertama menawarkan subsisdi pupuk dan Paslon kedua menyatakan akan membuka Pabrik Kopi. 

Pada pertanyaan pertama Ujang -Daus ( Paslon Padek ) mengatakan bahwa  visinya akan memberikan edukasi untuk pemupukan tanaman sehingga hasil pertanian meningkat. Subsisdi pupuk menjadi tawaran.

Dan Firdaus mengatakan upaya untuk pengembangan penambahan lahan dan pengolahan lahan pertanian sehingga bertambah.

“Visi misi kami adalah Visi misi masyarakat”tegas Daus 

Kami untuk masyarakat Kabupaten Kepahiang yang Produktif, Aman Demokratis, dan Kreatif ( PADEK) dengan Misi :

1.Mewujudkan sistem pemerintahan yang baik berbasis Kompetensi,

2.Meningkatkan Mutu Pendidikan dan pelayanan Kesehatan,

3.Meningkatkan pemerataan pembangunan infrastruktur,

4.Mendorong pertumbuhan Bidang ekonomi, dibidang Pertanin, Perikanan, peternakan, perkebunan, UMKM dn pariwisata

  1. Menciptakan lapangan pekerjaan.
  2. Mengembangkn inovasi daya saing daerah.

Paslon no urut 2 menjelaskan untuk mengurangi angka kemiskinan melalui program pemerintah pusat  seperti program PKH dan Rutilahu. Serta membangun Pabrik Kopi yang dapat menampung tenaga kerja, sehingga kopi berlabel Internasional.

Namun Paslon 1 dapat membantu memakmurkan masyarakat dengan cara meningkatkan pendapatan. Pendapat masyarakat yang mayoritas petani turun temurun  dapat dilakukan dengan edukasi untuk memiliki kamampun mengelolah lahan dan hasil pertanian mereka.

Sedangkan untuk Mengubah budaya kerja untuk mengurangi ASN yang terlibat KKN. Ditanggapi oleh Padek sesuai visi mewujudkan pemerintah yang baik berbasis kompetisi dengan Bupati yang tegas. 

Disinggung oleh Daus selaku cawabup Paslon 1 untuk Pemerintahan yang  baik dalam menempatkan Kepala Dinas yang dipilih dengan benar akan teruji  kinerjanya lebih baik.

“Dari pada pura-pura bersih banyak 86 didalam   lebih baik kita rombak ” Tegas Daus.

Berdasarkan Undang Undang  No 25 tentang pelayanan publik Bupati sebagai  pembina pelayanan publik. Saat ini  adalah ketersediaan data yang kurang akurat sehingga pengambilan kebijakan yang  tidak sesuai kondisi. Agar SKPD memiliki data yang akurat untuk pemerintah mengambil  kebijakan. Pasangan Padek akan menerapkan update berbasis IT dan menyentuh masyarakat langsung.   

 ” Kami update data akan berbasis IT untuk  kedepannya. Disinilah dibutuhkan pemimpin yg menyentuh masyarakat lansung kami tidak merasa pintar sendiri kami akan mengajak tokoh masyarakat untuk berfikir bersama sehingga data sinkron bukan hanya laporan dari anak buah yang selalu membuat senang sehingga kebijakan tidak akan salah.Dengan  membangun masyarakat sudah diajak berdialog sehingga masyarakat merasa puas,Tegas Paslon nomor urut1.

Saat ditanya oleh pasangan No urut 2, Bagaimana pasangan no urut 1 melihat sinergisitas  keterkaitan pemerintah Pusat, pemerintah provinsi  kepada  pemerintah kabupaten dalam  pembangunan.

Paslon no Urut 1 Daus mengatakan  yang diprogramkan pemerintah  pusat dengan kabupaten tetap harus selaras cuma kabupaten harus mempersiapkan diri.  Awalannya  harus memperhatikan tataruang dulu.

“Bagaimana kepercayaan investasi akan datang jika tata ruangnya darurat” ungkap Daus. 

Closing statement  Paslon Padek memberikan Pantun naik kereta ke kertapati jangan lupa membeli baju Kalau nanti pilih Bupati jangan lupa yang no 1. ( Fro)

banner 336x280

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *